Pj Walikota Lhokseumawe Pastikan Kebutuhan Pokok Stabil Menjelang Idul Fitri

Pj Walikota Lhokseumawe Pastikan Kebutuhan Pokok Stabil Menjelang Idul Fitri

Nasionalmerdeka.com.

Lhokseumawe – Mencegah terjadinya penimbunan dan kenaikan harga jelang perayaan Hari Raya Idul Fitri 1444 H, Pemerintah Kota Lhokseumawe gelar operasi pasar untuk pastikan ketersediaan seluruh komoditi juga kestabilan harga.

Peninjauan langsung dipimpin oleh Pj. Walikota Lhokseumawe Dr. Drs. Imran, M.Si, MA.Cd yang dilakukan pada tiga pasar tradisional yaitu Pasar Inpres, di Kecamatan Banda Sakti, dan Pasar Batuphat Timur yang berada di Kecamatan Muara Satu, dan Pasar Peunteut, di Kecamatan Blang Mangat Kota Lhokseumawe, Provinsi Aceh, Jumat (14/4/2023).

Setelah ditinjau seluruh komoditi pokok masih tergolong stabil dan dipastikan tidak ada kelangkaan disebabkan indikasi penimbunan.

Menurut Pj. Walikota Imran hanya ditemukan kenaikan harga pada beras yaitu beras premium yang sebelumnya Rp. 12.000 perkilogram kini naik menjadi Rp. 13.000 perkilogramnya. Sementara harga minyak goreng eceran masih bertahan di Rp. 14.000 per kilogram, tepung terigu Rp. 10.000 per kilogram dan gula pasir Rp. 14.000 per kilogram.

”Dari komoditi yang ada di Kota Lhokseumawe ini bisa kita pastikan tidak ada terganggu untuk pasokan. Hari ini saya lakukan tinjauan ke pasar, untuk pastikan itu untuk bahan pokok seperti beras ini tidak terjadi penimbunan apakah oleh agen atau distributor. Kita pastikan hari ini harga beras medium dan premium masih tetap sama seperti hari yang lalu” Ungkap Imran.

Imran juga memprediksikan menjelang hari raya idul fitri nantinya dominan komoditi masih tergolong stabil dan tidak akan mengalami peningkatan harga yang drastis, namun kemungkinan akan terjadi peningkatan pada harga daging dan ayam potong menjelang tradisi meugang sehari sebelum lebaran.

Pemko Lhoksuemawe juga akan terus menggandeng beberapa pihak terkait untuk menstabilkan harga dengan upaya menggelar pasar murah maupun program pembagian sembako gratis pada fakir miskin dalam rangka cadangan pangan.

( Andy)